"Kalau kau bukan anak raja, dan kau bukan anak seorang ulama besar, maka jadilah penulis" Al - Ghazali.

Minat Baca Masyarakat Masih Sangat Rendah

Minat Baca Masyarakat Masih Sangat Rendah
Oleh : Saipul
Dok Media Center Pemprov Bengkulu
MCPB, Bengkulu - Kondisi minat baca di Indonesia berdasarkan tingkat literasi atau membaca masyarakat,  yang dinilai oleh Central  Coneciticut State University di InggrIs, tercatat Indonesia berada ditingkat 60 dari 61 negara yang dinilai.
Hal itu diungkapkan oleh  Kepala Pusat Pengembangan Perpustakaan dan Minat Baca Perpustakaan Nasional, Deni Kurniadi, saat menjadi narasumber dalam Rapat Koordinasi Perpustakaan dan Kearsipan, yang dilaksanakan oleh Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Bengkulu, di salah satu hotel kota Bengkulu, pada  Rabu (3/3).
“Sementara itu, berdasarkan data dari Program Penilaian Siswa Internasional atauProgram for Internasional Student Assessment ( Pisa ), pada tahun 2015, Indonesia berada pada rangking  69 dari 76 negara, dengan skor membaca 396, dibawah angka rata-rata,” sebut Deni.
Menurutnya, rendahnya budaya baca masyarakat Indonesia karena beragam aspek, antara lain masyarakat Indonesia merupakan masyarakat berbudaya tutur, dimana, kata Deni, bentuk pertukaran imformasi masyarakat kita masih secara lisan. Semua imformasi, gagasan serta pengetahuan,hanya disimpan dalam ingatan.
“Seperti dapat  kita lihat dalam kesehariannya, masyarakat Indonesia lebih senang ngobrol atau melamun ketimbang membaca,” katanya.
Untuk itulah, katanya lagi, budaya membaca harus dijadikan sebagai sebagian dari kehidupan dari masyarakat Indonesia.  Kegemaran mambaca  itu dapat berdampak pada budaya membaca, yang secara langsung maupun tidak langsung, kebiasaan membaca menjadi salah satu indikator  kualitas bangsa.
Selain itu, sebutnya, bangsa Indonesia angka melek huruf  atau literasi rate, baru diangka 92 persen saja, jika dibandingkan dinegara maju seperti di Jepang sudah mencapai 99 persen.
Apalagi saat ini, ungkapnya,  bangsa Indonesia mengalami transfromasi yang hebat dalam penggunaan tekhnolog imformasii, dimana bangsa Indonesia tercatat sebagai pengguna jasa internet sebanyak 132,7 juta orang,  yang didapat dari survey Asosiasi Penyelnggara Jasa Internet Indonesia, pada tahun 2016 lalu.
“Namun sangat disayang,  saat ini pengakses  konten game 44 persen , aktifitas sosial 12 persen , alat bantu atau tolls 9 persen, foto grafi  9 persen , konten musik  6 persen, bisnis produktifitas 3 persen, akan tetapi penggunaan sosial media untuk membaca buku hanya diangka 3 persen saja,” ungkapnya.
Perlu diakui, kata Deni, mayoritas masyarakat Indonesia belum melakukan kegiatan membaca secara intens  untuk kebutuhan hidup. Untuk menciptakan budaya gemar membaca pada masyarakat, harus  ada upaya dari pemerintah yang terarah dan terpogram melalui kegiatan promosi agar masyarakat lebih mengerti akan pentingnya perpustakaan dan membaca  bagi  kehidupannya.
“Melalui promosi budaya membaca diharapkan akan membangun “wireless” terhadap perpustaakaan, ini dilakukan dengan program promosi yang imformatif, implementatif dan komuikatif dan bersifat popular guna  menunjang imformasi yang luas dalam menyebarkan imformasi untuk gemar membaca,”  pungkasnya.

Sumber : Rilis Pers Media Center Pemprov Bengkulu
Share on Google Plus

About Komando Badar TV

1 komentar:

  1. miris kalau udah kayak gini broo. Padahal membaca itu jendela dunia

    BalasHapus